World

Dominasi Keluarga Kapoor di Bollywood, Berkembang atau Stagnan?

Benarkah nepotisme masih memegang peranan besar di industri film India?

Yoeni Syafitri Sekar Ayoe

Ilustrasi Karisma Kapoor, Kareena Kapoor dan Ranbir Kapoor (MataMata.com)
Ilustrasi Karisma Kapoor, Kareena Kapoor dan Ranbir Kapoor (MataMata.com)

Matamata.com - 1 Oktober 2018 dunia Bollywood berduka. Nenek Kareena Kapoor meninggal dunia di usia 87 tahun.

Krishna Raj Kapoor meninggal setelah menderita serangan jantung. Putra sulungnya yang juga aktor veteran, Randhir Kapoor mengkonfirmasi berita itu.

"Ibuku meninggal sekitar jam 5 pagi hari ini karena serangan jantung ... usia tua adalah faktor lain. Kami sangat sedih dengan kematiannya,'' ungkap ayah Kareena Kapoor itu seperti dikutip dari Hindustan Times. 

Tidak hanya keluarga besar Kareena Kapoor yang berduka, tapi hampir semua sineas besar Bollywood ikut berbelasungkawa. Dunia sosial media penuh dengan ungkapan duka cita, semua menundukkan kepala kehilangan sosok yang mengakar kuat di industri film India.

Aktris Soha Ali Khan mengingat nenek Kareena Kapoor sebagai "Kepribadian luar biasa yang penuh kehidupan dan hasrat dan tidak pernah kehilangan tempat".

Sutradara Farah Khan memanggilnya, "Wanita paling cantik di industri India".

Ranbir Kapoor dan Krishna Raj Kapoor (Instagram/@ibollywoodlife)
Ranbir Kapoor dan Krishna Raj Kapoor (Instagram/@ibollywoodlife)

 

Tidak hanya sosial media, pemakaman Krishna juga turut dihadiri sederet nama besar industri Sungai Gangga. Aishwarya Rai, Amitab Bachchan, Rani Mukerji, Kajol, Aamir Khan, Sanjay Dutt, Sonam Kapoor, Alia Bhatt dan masih banyak lagi turut mengantar kepergian sang nenek.

Khrisna meninggalkan lima anaknya - putra Randhir, Rishi dan Rajeev dan putri Ritu dan Riima. Terlahir sebagai Krishna Malhotra, ia menikah dengan Raj Kapoor pada tahun 1946.

Raj Kapoor bukanlah nama sembarangan di India. Kakek Kareena Kapoor ini adalah aktor legendaris yang ikut membesarkan nama keluarga Kapoor selama hampir 100 tahun.

Dominasi Keluarga Kapoor di Bollywood

Siapa pun yang merupakan penggemar setia Bollywood tahu nama Kapoor. Klan Kapoor yang terkenal dianggap sebagai salah satu dinasti paling kuat di industri film Bombay (nama resmi ibu kota negara bagian India Maharashtra sampai tahun 1995. Setelahnya diganti Mumbai).

Dilansir dari Bollyspice, keluarga Kapoor adalah sebuah dinasti yang penuh dengan bakat dan selama delapan puluh tahun terakhir, kehadiran sinematik mereka telah dilihat oleh generasi penonton. Mayoritas aktor dan aktris yang muncul dari keluarga Kapoor memiliki karier yang sangat sukses dan telah membintangi beberapa film terbaik yang diproduksi India.

Mereka memiliki hak istimewa untuk bekerja dengan beberapa direktur dan rumah produksi terbesar di negara ini. Dapat ditegaskan dengan keyakinan bahwa Bollywood tidak lengkap tanpa kehadiran setidaknya satu figur Kapoor dalam industri!

Kita sekarang melihat sejarah khandaan Kapoor (keluarga) dan bagaimana kontribusi mereka terhadap film telah menjadikannya secara luas diakui sebagai keluarga pertama dan terpenting dari sinema India. Semua dimulai dari nama besar Prithviraj Kapoor.

Sejarah Kapoors dapat ditelusuri kembali ke peninggalan sosok menjulang bernama Prithviraj Kapoor (1906-1972). Lahir di Lyallpur di India Inggris, Prithviraj pindah ke Bombay pada akhir 1920-an dan memulai debutnya dengan film bisu Do Dhaari Talwaar (1929).

Penampilannya menonjol saat merilis Cinema Girl (1930). Selain film, Prithviraj adalah aktor teater top dan kesuksesannya dalam bidang hiburan ini memungkinkannya untuk meluncurkan perusahaan teaternya sendiri pada tahun 1944 berjudul Teater Prithvi.

Setelah kemerdekaan dan pemisahan India, Prithviraj mengambil sejumlah peran pendukung sejak 1950-an dan seterusnya. Dua pertunjukannya yang paling berkesan pada saat sinema India memasuki 'era keemasan' adalah Awaara (1951) di mana dia bermain bersama putranya Raj Kapoor dan Mughal-E-Azam (1960).

Keduanya dianggap sebagai film yang signifikan oleh penonton India dan Asia Selatan. Kehadiran dan penampilan Prithviraj dalam film-film ini berkontribusi pada kesuksesan industri film secara keseluruhan.

Mughal-E-Azam pastinya adalah salah satu film Prithviraj Kapoor terbaik untuk ditonton, di mana ia memproyeksikan banyak otoritas dan sikap keras kepala sebagai Mughal Emperor Akbar. Ia memainkan peran yang sangat menantang ini dengan mudah dan terampil, yang membuktikan mengapa ia disebut oleh banyak orang sebagai salah satu aktor besar yang muncul di awal sejarah sinema India.

Prithviraj Kapoor (Youtube)
Prithviraj Kapoor (Youtube)


Meskipun Prithviraj yang pertama kali menandai awal ekspansi keluarga Kapoor, kesuksesan besar putranya yang bernama Raj Kapoor (1924-1988) lah yang membantu memperkuat posisi dinasti dalam industri. Selain itu, prestasi Raj lah yang memberikan keluarga Kapoor masa depan dunia perfilman di mana mereka nantinya dihargai sebagai aktor oleh para pembuat film.

Dilahirkan di Peshawar, Raj melakukan debut sebagai tokoh utama dalam film Neel Kamal (1947). Selanjutnya, ia membintangi, memproduksi dan mengarahkan film Aag (1948) di bawah perusahaan produksinya yang baru diluncurkan R.K. Film.

Ini adalah yang pertama dari banyak film yang akan dibintangi Raj bersama aktris cemerlang Nargis. Bersama-sama, mereka menampilkan chemistry menggemparkan yang kemudian mengantarkan kesuksesan pada film-film produksi R.K. lainnya termasuk di antaranya adalah Andaz (1949), Barsaat (1949), Awaara dan Shree 420 (1955).

Selain itu, dua film terakhir yang dibintangi Raj membuatnya dilabeli sebagai 'Penampil Hebat'. Bahkan segmen komedi dari penampilannya dalam film-film ini dan banyak film lainnya telah menyebabkan sejumlah orang menyebutnya setara dengan Charlie Chaplin versi India.

Raj adalah aktor karismatik dan jenaka yang menunjukkan fleksibilitas yang sangat dibutuhkan dalam masyarakat pasca-independen. Ini karena profesionalismenya yang kuat di mana dia selalu memerankan karakternya dengan baik sehingga sangat berkesan untuk publik yang menonton.

Raj masih dianggap sebagai salah satu aktor paling produktif yang dimiliki India. Dia berhasil mengukir ceruknya sendiri, bahkan pada saat Dilip Kumar menggerakkan penonton dengan karakter tragisnya dan Dev Anand memukau wanita dengan perannya yang menawan dan sangat maskulin. Penampilan Raj tetap berkesan untuk waktu yang lama dan dia masih menjadi salah satu aktor paling otentik dan menghibur yang pernah ditemui penggemar film India.

Sebagai seorang sutradara, Raj berperan dalam memberikan gaya dan setting film yang mereka butuhkan untuk mengimbangi modernitas. Ini terlihat ketika publik menonton film seperti Awaara, Sangam (1964) dan Bobby (1973), yang berisi alur cerita, lokasi, dan skor musik yang luar biasa.

Selain itu, Raj adalah salah satu sutradara India pertama yang memiliki dampak internasional yang besar. Sejumlah filmnya mencapai popularitas di berbagai bidang seperti bekas Uni Soviet, Asia Tenggara dan Eropa juga.

Raj Kapoor (Youtube)
Raj Kapoor (Youtube)

 

Sutradara seperti Yash Chopra mengutip Raj Kapoor sebagai salah satu tokoh inspirasional mereka dalam hal pembuatan film. Contoh ini saja menunjukkan efek sinematik yang ia miliki selama tahun-tahun aktifnya di sinema Hindi.

Sebagai aktor-sutradara-produser, Raj mampu melakukan banyak tugas pada tingkat yang sangat efisien dan memastikan bahwa film-filmnya akan memberi para penggemar nilai komersial. Inilah sebabnya mengapa banyak dari film-filmnya tetap klasik sampai sekarang dan mereka ditonton berulang-ulang oleh orang-orang karena kualitas komersialnya yang indah dan abadi. Karena itu, tanpa Raj, posisi klan Kapoor dalam industri film mungkin tidak sekonkret seperti sekarang ini.

Bersama Raj, saudara-saudaranya Shammi Kapoor (1931-2011) dan Shashi Kapoor (1938-) perlahan-lahan mencapai ketenaran yang mereka idamkan. Shammi membawa semangat modern yang kuat ke film-film Bollywood, dengan imej rock-and-roll dan kepribadian aneh yang ia sampaikan di layar.

Ini telah menyebabkan banyak orang menyebutnya sebagai 'Elvis Presley dari India' dan tidak diragukan lagi, Shammi jelas-jelas mewujudkan perwujudan khusus ini. Banyak yang akan setuju jika mereka menonton film seperti Junglee (1961) dan Teesri Manzil (1966), di mana Shammi memberikan beberapa pertunjukan yang benar-benar sensasional dan menghibur yang menopang minat penonton.

Meskipun Shashi memberikan beberapa penampilan mengesankan sebagai aktor utama dalam film-film seperti Jab Jab Phool Khile (1965), ia memiliki dampak yang lebih besar sebagai aktor pendukung. Ini khususnya dengan film-film yang dibintanginya bersama Amitabh Bachchan yang meliputi Deewaar (1975) dan Shaan (1980).

Shashi memiliki perbedaan menjadi salah satu aktor Bollywood pertama yang membintangi film berbahasa Inggris, terutama di bawah Merchant Ivory Productions. Baik Shammi dan Shashi telah menjadi aktor yang tak terlupakan dan mereka terus diingat untuk bentuk akting alternatif yang mereka tunjukkan selama mereka berada di industri film Bombay.

Shashi Kapoor (Youtube)
Shashi Kapoor (Youtube)

 


Menyusul kegagalan box office Mera Naam Joker (1970), yang oleh banyak orang dianggap sebagai film klasik brilian sekarang, Raj Kapoor tidak mampu mengambil risiko besar dan harus membuat film yang berisi narasi sederhana namun menawan. Pelepasan Bobby (1973) menjadi saksi peluncuran putranya Rishi Kapoor (1952-) sebagai protagonis terkemuka dan terbuka untuk respons yang fenomenal.

Rishi masih sangat muda dalam film ini, demikian juga lawan mainnya Dimple Kapadia. Namun, ini tidak menghalangi penonton untuk menikmati interaksi romantis yang hebat dan penampilan yang intens. Rishi kemudian menjadi salah satu aktor penentu pada tahun 1970-an dan 1980-an dan cara dia berinteraksi dengan lawan main wanitanya seperti Neetu Singh (istrinya sekarang), Padmini Kolhapur dan Sridevi sangat dihargai.

Karirnya yang sukses meningkatkan citra keluarga Kapoor dan menambah popularitas mereka yang sudah ada. Rishi juga memberikan contoh yang bagus untuk aktor saat ini dan di masa depan dengan menunjukkan bahwa kerja keras dan dedikasi diperlukan untuk menjadi aktor komersial yang sukses.

Datang dari 'filmi' atau latar belakang yang kaya tidak cukup untuk memenangkan hati penonton. Ini mungkin pepatah yang jelas tetapi kesuksesan memang tidak pernah tersaji begitu saja di atas piring. Ini adalah sesuatu yang harus dijalani seseorang, terlepas dari siapa mereka.

Kedua saudara laki-laki Rishi, Randhir Kapoor (1945-) dan Rajiv Kapoor (1960-) memang berusaha memantapkan diri mereka sebagai aktor utama dalam sinema Hindi. Sayangnya, mereka tidak pernah berhasil mendapatkan kesuksesan serupa yang berhasil dilakukan Rishi. Ini terlepas dari kenyataan bahwa Randhir memang memiliki sedikit keberhasilan selama fase awal sebagai aktor-sutradara dan baru-baru ini membintangi film-film sukses seperti seri Housefull (2010, 2012).

Rishi Kapoor, Neetu Singh, dan Ranbir Kapoor  (Instagram/@neetu54)
Rishi Kapoor, Neetu Singh, dan Ranbir Kapoor (Instagram/@neetu54)

 

Selama lebih dari enam puluh tahun, industri film Bombay didominasi hanya oleh aktor pria dari persaudaraan Kapoor. Namun ini semua berubah pada tahun 1991 ketika Karisma Kapoor (1974-) menjadi wanita pertama dari dinasti yang memasuki industri dan memulai debutnya di Prem Qaidi (1991).

Dia kemudian menjadi salah satu aktris paling sukses di tahun sembilan puluhan dan menyajikan hit yang mengesankan seperti Raja Hindustani (1996) dan Dil To Pagal Hai (1997). Juga termasuk di Fiza (2000) atau Zubeidaa (2001), di mana Karisma melepaskan banyak emosi dan kesedihan melalui karakternya.

Munculnya abad kedua puluh satu, keluarga Kapoor kembali sukses dengan tampilnya arits wanita dengan debut Kareena Kapoor (1980-) dalam film Refugee (2000). Dengan pengecualian Kabhi Khushi Kabhie Gham (2001), Kareena awalnya tidak memiliki banyak box office dan berjuang untuk membuktikan dirinya kepada khalayak ramai, seperti yang dilakukan Karisma selama tahun-tahun awalnya.

Namun, ini semua berubah untuk Kareena setelah rilis Chameli (2004), di mana ia memberikan kinerja yang sangat kuat dalam perannya sebagai pelacur dan memenangkan banyak pujian kritikus saat itu. Sejak itu, Kareena telah memantapkan dirinya sebagai salah satu aktris papan atas di Bollywood dan terus mengesankan penonton dengan beragam pertunjukan.

Pesta ulang tahun Kareena Kapoor (Instagram/@therealkareenakapoor)
Karisma Kapoor, Kareena Kapoor dan ayah mereka, Randhir Kapoor (Instagram/@therealkareenakapoor)

 

Setelah penurunan Rishi Kapoor pada 1990-an, India belum melihat aktor Kapoor laki-laki selama beberapa tahun. Ini akhirnya berakhir setelah debut putra Rishi, Ranbir Kapoor (1982-) di Saawariya Sanjay Leela Bhansali (2007).

Setelah berjuang pada awalnya, Ranbir saat ini dianggap sebagai salah satu aktor pria top di industri dan telah membuktikan kemampuannya sebagai aktor dalam film seperti Wake Up Sid! (2009) dan Rockstar (2011), yang mengantongi banyak penghargaan dan pujian kritis. Dia telah membawa gaya, kepribadian, dan citra yang menyegarkan dan khas untuk khalayak modern.

Ini terutama setelah sebagian besar dari mereka melihat Shah Rukh Khan, Aamir Khan dan Salman Khan mendominasi layar selama lebih dari dua puluh tahun. Ranbir telah mengambil sejumlah peran tidak konvensional sejauh ini dalam karirnya dan dia tidak takut mengambil karakter yang menantang.

Ini mungkin mengapa ia meroket menjadi bintang, karena ia telah berhasil membedakan dirinya dari aktor lain. Karisma, Kareena, dan Ranbir semuanya telah secara signifikan meningkatkan reputasi keluarga Kapoor di era globalisasi. Mereka memiliki berbagai peluang untuk memanfaatkan periklanan modern, proyek televisi, dan teknologi media baru untuk mempromosikan diri mereka sendiri, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh Kapoor sebelumnya.

Ranbir Kapoor (Instagram/@ranbirkapooruniverse)
Ranbir Kapoor (Instagram/@ranbirkapooruniverse)

 

Kapoors layak mendapatkan pujian luar biasa untuk mempertahankan profesionalisme hingga tingkat tertinggi. Mereka telah menawarkan penonton kesempatan untuk melarikan diri dari kenyataan untuk sementara waktu dengan film-film khas mereka dan karakter estetika.

Masing-masing dari mereka telah membawa rasa yang berbeda ke layar yang secara signifikan memungkinkan mereka untuk menonjol satu sama lain. Ini mungkin mengapa mereka terus menjadi menonjol saat ini dan sangat dianggap sebagai dinasti sentral dan paling dihormati dari industri film Bollywood.


Benarkah Nepotisme Masih Mendarah Daging di Industri Perfilman India?

Ketika menyimak jejak langkah keluarga Kapoor yang turun temurun menjadi bagian industri film Bollywood, pastilah banyak yang bertanya-tanya, apakah akan semudah mereka bila tidak punya hubungan keluarga artis? Sebutlah Ranbir Kapoor yang kesuksesannya sudah diduga karena buyutnya, kakeknya, ayahnya, ibunya dan bahkan sepupunya adalah artis semua.

"Para hadirin selalu menyambut kami dan memberikan kesempatan, kami sangat menghargainya," kata Rishi Kapoor dalam sebuah wawancara yang dikutip dari artsandculture.

Rishi jelas senang bahwa Ranbir melanjutkan tradisi keluarga yang dia turunkan. Silsilah itu terus menghasilkan bakat - Ranbir memenangkan pujian kritis atas perannya sebagai pahlawan bisu tuli di film Barfi! - tetapi juga menunjukkan kekuatan nama keluarga di industri yang masih terperosok dalam nepotisme.

Saingan utama untuk gelar "keluarga pertama Bollywood" adalah Bachchan. Superstar Amitabh menikah dengan aktris Jaya Bhaduri dan putra mereka Abhishek mengikuti mereka ke dalam film dan menikahi model dan aktris Aishwarya Rai.

Di antara keluarga film terkenal lainnya adalah Dutts, Bhatts, Deols, Akhtars, Chopras dan the Johars.

"Saya seorang duta besar nepotisme," kata sutradara Kuch Kuch Hota Hai, Karan Johar pada konferensi tentang bioskop di Mumbai.

"Jika ayah saya bukan produser film dan dia tidak memiliki kontak semacam itu dengan pembuat film terkenal lainnya, saya mungkin akan menjadi perancang busana, saya akan berada di dunia periklanan,'' lanjutnya.

Di showbiz di seluruh dunia, ada baiknya memiliki koneksi, tetapi India sangat menyukai dinastinya. Tetapi beberapa orang luar telah berhasil masuk ke Box Office.

Megabintang Shah Rukh Khan, yang diperingkat sebagai selebritas top India oleh Forbes, tidak memiliki masa kanak-kanak yang berbintang, melainkan hanya didikan orangtua kelas menengah di Delhi. Artis Katrina Kaif, yang merupakan salah satu aktris bayaran tertinggi Bollywood, bahkan tidak bisa berbahasa India karena dibesarkan di luar negeri.

Shah Rukh Khan. (Instagram/@iamsrk)
Shah Rukh Khan. (Instagram/@iamsrk)

 

“Saya pikir ini telah menjadi ruang yang lebih mudah diakses dalam 15 tahun terakhir. Gerbang emas ke kerajaan Bollywood telah membuka sedikit, terutama bagi para pembuat film, '' kata kritikus film Anupama Chopra, yang menambahkan, bagaimanapun, bahwa nepotisme tetap menjadi 'bagian besar' dari industri.

Rishi Kapoor juga menegaskan bahwa kerja keras dan bakat sangat penting untuk mencapai puncak, terbukti tidak semua Kapoor mencapai sukses besar. Tetapi jika memang bisa beruntung, kenapa repot-repot beralih profesi?

''Ini logika yang sederhana. Mengapa saya ingin menjadi ilmuwan roket ketika saya lebih bagus jika jadi aktor?'' kata Rishi sambil tertawa.

Berita Terkait

Berita Terkini

Live Report