Seleb

Anji Soroti Komentar Julian Jacob soal Royalti, Bisa Sesatkan Masyarakat!

Bagi Anji, cuitan Julian Jacob tersebut bisa membuat orang-orang salah paham.

Yohanes Endra | Rena Pangesti

Anji (Instagram/@duniamanji)
Anji (Instagram/@duniamanji)

Matamata.com - Anji menyoroti kicauan Julian Jacob soal peraturan pemerintah (PP) mengenai royalti musik. Mantan vokalis Drive itu khawatir terjadi salah paham, sehingga ia cepat-cepat meluruskannya.

Ada tiga poin yang dijelaskan Anji merujuk pada kicauan Julian Jacob. Pertama soal pernyataan pacar Brisia Jodie ini yang mempersilakan lagunya diputar siapapun tanpa harus membayar kepadanya.

Kicauan Julian Jacob. (Twitter)
Kicauan Julian Jacob. (Twitter)

Sebagai contoh, Julian Jacob tak masalah lagunya diputar mulai dari pekerja bangunan hingga hotel.

"Dipersilakan memutar sepuas hati tanpa perlu kasih royalti ke saya," tulis Julian Jacob.

Bagi Anji, cuitan Julian Jacob tersebut bisa membuat orang-orang salah paham. "Jika musisi seperti Julian Jacob dan beberapa lain beranggapan seperti ini, pantas saja banyak orang awam protes," kata Anji.

Kicauan Julian Jacob. (Twitter)
Kicauan Julian Jacob. (Twitter)

Anji meluruskan, PP mengenai royalti musik bukan berarti deretan orang yang memutar lagu harus membayar kompensasi karya. Melainkan mereka yang menggunakan lagu untuk kepentingan komersial.

"Toko kecil, warung, kuli bangunan yang lagi kerja atau siapapun, tidak harus membayar royalti. Bukan begitu maksud dari PP 56 tahun 2021," kata Anji.

Agar memperjelas pemahaman, Anji memperlihatkan pasal mengenai ketentuan siapa yang harus membayar royalti. Diantaranya (a) Seminar dan konferensi komersial; (b) restoran, kafe, pub, bar, bistro, kelab malam, diskotek; (c) konser musik; (d) pesawat udara, bus, kereta api dan kapal laut; (e) pameran dan bazar; (f) bioskop.

Julian Jacob (Instagram/@julianjacs)
Julian Jacob (Instagram/@julianjacs)

Poin kedua, Anji sepakat bahwa berkarya tak melulu soal uang. Tapi bicara soal peraturan mengenai royalti, ini adalah bentuk perjuangan musisi untuk dihargai karyanya.

"Ketika hak komposer tidak dihargai, sebagaimana terjadi di Indonesia sejak dulu, musisi pantas memperjuangkannya," ucap Anji.

Terakhir, Anji menegaskan, akan bahaya jika komentar tersebut akhirnya diamini masyarakat. Sehingga penting baginya meluruskan pendapat Julian Jacob. "Bahaya jika anggapan yang beredar di masyarakat menjadi salah seperti slide ketiga," kata musisi 42 tahun tersebut.

Anji (Instagram/@duniamanji)
Anji (Instagram/@duniamanji)

Kekinian, Julian Jacob akhirnya meminta maaf terhadap kicauan yang akhirnya timbul pro kontra. Tak ingin melanjutkan, mantan pacar Marion Jola ini menyudahinya.

"Dengan segala hormat, saya meminta maaf atas cuitan saya yang ternyata bersifat misleading atau salah paham kepada beberapa pihak," kata Julian Jacob.

"Tujuan saya hanya ingin menyuarakan hati dari apa yang saya dan teman - teman rasakan dan tidak berniat untuk menyudutkan siapapun," ujarnya lagi.

Berita Terkait

Berita Terkini

Live Report