Seleb

Sidang Perdana, Kehadiran Raffi Ahmad Jadi Pertimbangan Hakim Ambil Sikap?

Raffi Ahmad akan menjalani sidang perdana pada Rabu, 27 Januari 2021.

Yohanes Endra | Herwanto

Raffi Ahmad. [Matamata.com/Alfian Winanto]
Raffi Ahmad. [Matamata.com/Alfian Winanto]

Matamata.com - Raffi Ahmad akan dipanggil Pengadilan Negeri Depok untuk menjalani sidang perdata atas dugaan pelanggaran protokol kesehatan Covid-19. Menurut informasi, Raffi Ahmad akan menjalani sidang perdana pada Rabu, 27 Januari 2021.

Hal tersebut disampaikan oleh Humas Pengadilan Negeri Depok, Nanang Herjunanto. "Benar, sidang Raffi Ahmad digelar 27 Januari yah," kata Nanang Herjunanto saat dihubungi melalui sambungan telepon, Rabu (20/1/2021).

Nanang Herjuanto mengatakan sudah melayangkan surat pemanggilan untuk Raffi Ahmad.

"Iya panggilan setelah penetapan hari sidang. Jadi langsung memerintahkan juru sita untuk melakukan pemanggilan," ujar Nanang Herjunanto.

Raffi Ahmad melanggar protokol kesehatan.  (instagram @raffinagita1717)
Raffi Ahmad melanggar protokol kesehatan. (instagram @raffinagita1717)

Menurutnya, untuk agenda pemanggilan para pihak masih menjadi langkah awal. Nantinya kehadiran Raffi Ahmad akan menjadi pertimbangan Majelis Hakim untuk mengambil sikap.

"(Agendanya) Masih pemanggilan para pihak, datang atau tidak datang nanti majelis hakim yang akan mengambil sikap," ucapnya.

"Kalau datang, acaranya gimana. Kalau tidak datang majelis hakim mengambil sikapnya bagaimana. Jadi agendanya masih pemanggilan para pihak ya," sambungnya lagi.

Sebelumnya seorang advokat bernama David Tobing melayangkan gugatan perdata terhadap Raffi Ahmad ke Pengadilan Negeri Depok, pada Jumat (15/1/2021) lalu.

Gugatan perdata dilakukan setelah Raffi Ahmad kedapatan melanggar protokol kesehatan saat menghadiri pesta ulang tahun di Jakarta. Dalam sebuah foto, Raffi Ahmad dan teman-temannya tak memakai masker dan berpose berdekatan.

Pagi hari sebelum ikut pesta, Raffi Ahmad disuntik vaksin Covid-19 bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka.

Bapak satu anak ini diduga melanggar aturan protokol kesehatan yang tertuang dalam Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No. 3 tahun 2021, tentang Peraturan Pelaksanan Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2020 Tentang Penanggulangan Corona Virus Disease 2019.

Kemudian Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta No. 2 tahun 2020 tentang Penanggulangan Corona Virus Disease 2019, dan Undang-Undang No. 6 tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

Berita Terkait

Berita Terkini

Live Report